Kehidupan Irza Bersama Allah (2)

Ini zaman emang bikin pale puyeng bener dah, sering banget mati lampu, ada yang sampe tiap hari, ada juga yang kadang dalam empat hari sampe lima kali mati lampu, kata sebagian orang over dosis tuh, tapi kagak papa lah, kita mikir positif aje, kenaikan tarif dasar listrik di barengin ama seringnya mati listrik, mantep banget, kita doain aje, semoga Indonesia makin tua makin maju aja, kita percayakan sama pemimpin-pemimpin kita yang ngurusin ini kita punya Negara, karena mereka itu patut dikasihanin, amanah mereka atas kesejahteraan rakyat berat betul, perhitungan di akhirat berat banget, makanya harus kita dukung, jangan kita hinakan, kita doain mereka, dan jangan di pojokan.
Panasnye mantep banget siang ini, listrik mati dari pagi tadi, kagak nyala – nyala juga, shalat zuhur hampir aja masbuk karena itu genset punye mushala lagi ada gangguan, jadi azannya kagak kedengaran, hasilnya shalat sunat qabliyah ketinggalan, untung aja bisa shalat berjamaah tepat waktu.
Begitu agak sorean, sehabis makan di warung listrik nyala, yup saya udah bisa buka saya punya warnet, kipas angin udah bisa di nyalain, lumayan buat ngusir hawa panas yang bikin keringatan, kagak berape lama ni listrik mati lagi, bukan main dah, saya cek tuh tetangga saya, kira – kira pegimane lampunya, nyala atau kagak, di luar dugaan ternyata listrik tetangga saya nyala, Cuma toko saya doang yang padam, wuaduh….ini hati dongkolnya bukan main, marah betul saya, ya iyalah, sesabar-sabarnya manusia kan punya sifat marah juga, perkiraan saya kayaknya ada masalah sama listrik punya saya, ni otak langsung mikir kira-kira siapa yang bakalan bisa memperbaikin saya punya listrik, sebutlah saya menemui bapak A dulu, sambil masih dengan kejengkelan yang belum reda, saya ke rumah bapak A deh…
“ Assalamualaikum pak, listrik di toko saya lagi ada kerusakan, bisa memperbaikin gak “
“ Maaf, saya lagi sibuk. “
Gitu doang jawabannya, ini yang namanya jengkel makin menjadi – jadi dah, nah terus saya nyoba nelpon, sebut saja bapak B, minta tolong di perbaikin saya punya listrik, ternyata bapak B lagi pergi keluar kota, waduh pokoknya udah kagak karuan banget ini saya punya hati, kejadian ini terus berlangsung sampe bapak C dan bapak D, semuanya kagak bisa diminta bantuan.
Dengan masih duduk di atas kendaraan, nyantai di pinggir jalan, saya mulai merenung, kejadian ini pasti ada apa-apanya, masa saya nyoba usaha sampe empat kali gagal mulu, lama – lama saya mulai ingat filosofinya ustadz Yusuf Mansur tuh tentang lantai basah, “Kalau lantai basah, jawabannya bukan di pel, tapi cari dulu penyebabnya, oh.. ternyata gentengnya bocor pantesan “
Dari sini saya mulai merubah jalan pikiran saya, nyari penyebab saja kenapa hari ini saya sial betul, masalah mulu, sampe dongkol ini hati, tidak tau kenapa hati nurani saya berbicara tentang para peminta – minta, dulu saya punya niat yang sampe sekarang belum saya lakukan, tiap hari biasanya ada beberapa orang yang minta sumbangan, orangnya itu mulu, kagak ada yang lain, pokoknya tiap pagi datang minta sumbangan, sampe saya punya niat, kepengen ngebagian surat Al Waqiah ama mereka, biar ikhtiar mereka dalam mencari rezeki Allah bertambah, kagak minta – minta doang begitu, kan ada hadistnya tuh, Imam Baihaqi meriwayatkan dari Ibnu Mas’ud berkata,”Aku mendengar Rasulullah saw bersabda,”Barangsiapa yang membaca surat al Waqi’ah setiap malam maka dirinya tidak akan ditimpa kemiskinan.” Jadi niatan saya supaya usaha mereka nambah gitu, selain minta – minta, juga ngamalin Al Waqiah biar rezeki Allah makin lancar buat mereka. Hati saya mulai berpikir nih, penyebab nomor satu apabila kita menunda – nunda kebaikan, maka insya Allah bisa muncul masalah.
Terus apalagi, selama nyari orang kan dengan hati marah tuh, jengkel, dongkol, macem–macem dah, anehnya makin dongkol ini hati, makin gagal saya nyari orang, saya ingat lagi tuh, “Orang yang kuat bukanlah orang yang jago gulat, tetapi (orang yang kuat itu adalah) orang yang mampu menahan diri¬nya ketika marah” (HR. Bukhari, Muslim, dan Abu Daud). Minimal penyebab nomor dua kenapa saya sial mulu ini lantaran belum bisa jaga hati dari sifat marah.
Saya merenung di pinggir jalan, sambil beristigfar ini hati, ini pasti skenario Allah banget nih, kenapa saya harus ngalamin hari yang aneh kayak gini, saat saya sadar, mulai ngebenahin hati, ada motor kenceng tuh, terus ini pengendara motor berhenti, tepat di samping saya, gara–gara handphonenya berdering, ada orang yang nelpon, sederhana kan Allah bikin handphone orang ini berdering, begitu tepat di samping saya di pinggir jalan, ini orang bercakap – cakap sebentar dengan orang yang di ujung telpon, dan ternyata subhanallah, orang ini adalah tukang listrik yang daritadi saya cari,
Kalau kita sudah ingat ke Allah, bakalan Allah cari’in buat kita, mati–matian kita nyari jalan kalau Allah kagak ridho kagak bakalan ketemu, hari ini saya bener–bener dapat pelajaran, ya udah bersambung dulu ya…….( Eitttss…. Kok bersambung lagi…, soal pernah jadi hamba Allah yang lupa pada Allah kapan???? ) hehe… entar deh di edisi berikutnya, insya Allah sekalian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: